Francis Ysidro Edgeworth, 1845-1926.

•April 29, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar

Francis Beaufort Edgeworth was a restless philosophy student at Cambridge on his way to Germany when he decided to elope with a teenage Catalonian refugee he met on the steps of the British Museum. One of the outcomes of their marriage was Ysidro Francis Edgeworth (the name order was reversed later), who was destined to become one of the most brilliant and eccentric economists of the 19th Century.
Edgeworth was born in 1845 in Edgeworthstown, County Longford, Ireland into a large, well-connected and eccentric Anglo-Irish landowning family. The famous novelist Maria Edgeworth, of Castle Rackrent fame, was his (elderly) aunt. Although Edgeworth was the fifth son of a sixth son, all the other heirs eventually died, leaving him to inherit Edgeworthstown in 1911. A lifelong bachelor (for a brief period, he hopelessly attempted to court Beatrice Potter), the Edgeworth line died out with him.
Edgeworth was educated at Edgeworthstown by tutors until 1862, when he went on to study languages and the classics at Trinity College, Dublin. He proceeded in 1867 to Oxford (initially at Exeter, then Magdalen and then, finally, from 1868, Balliol College). He graduated in 1869 with a First in Literae Humaniores, but his degree was only awarded in 1873.
Around 1870, Edgeworth moved to Hempstead, in the environs of London. Very little is known about the next decade of his life. Edgeworth subsisted on private income. He must certainly have studied law, for in 1877, he was called to the bar by the Inner Temple. It is also presumed that he learnt mathematics and statistics on his own. It is likely that his interest in this topic was “inherited” from his father’s friend, William Rowan Hamilton, from his Oxford tutor, Benjamin Jowett, and from his close friendship with his Hempstead neighbor, William Stanley Jevons.
In his first book, New and Old Methods of Ethics (1877), Edgeworth combined his interests, applying mathematics — notably the calculus of variations and the method of Lagrangian multipliers — to problems of utilitarian philosophy. His main concern, following up on Sidgwick, was “exact utilitarianism”, defined loosely as the optimal allocation of resources that maximized happiness of a society. He argued that ultimately it falls upon the “capacity for pleasure” of people in a society. He recognized that, under uncertainty, “equal capacity” ought to be assumed. However, he then went on to argue that certain classes of people “obviously” have a greater capacity for pleasure than others (e.g. men more than women), and thus some amount of inequality is justifiable on utilitarian principles. He struck a Darwinist note when, in an attempt to sound optimistic, he argued that “capacities” would evolve over time in a manner that the egalitarian solution would become justifiable in the future. He resurrected his argument, and gave it a more frighteningly eugenicist tinge, in his 1879 paper.
Although qualified as a barrister, Edgeworth did not practice law but rather fell into the academic underground of Victorian Britain for the next decade. Edgeworth lectured on a wide variety of topics (Greek, English theatre, logic, moral sciences, etc.) in a wide variety of settings, from Bedford College for Women in London to Wren’s private training school for Indian civil servants. The pay was miserable and prestige non-existent. A hopelessly impractical and deferential man, his applications for more permanent and lucrative positions at established academic institutions met with heartbreakingly little success.
He was giving evening lectures on logic at King’s College, London when he published his most famous and original book, Mathematical Psychics (1881). In it, he criticized Jevons’s theory of barter exchange, showing that under a system of “recontracting” there will be, in fact, many solutions, an “indeterminacy of contract”. Edgeworth’s “range of final settlements” was later resurrected by Martin Shubik (1959) as the game-theoretic concept of “the core”. Edgeworth also articulated what eventually became known as “Edgeworth’s conjecture”, namely that as the number of agents in an economy increase, the degree of indeterminacy is reduced. He argued that in the limit case of an infinite number of agents (“perfect competition”), contract becomes fully determinate and identical to the “equilibrium” of economists. This proposition generated an enormous amount of interest during the 1960s and 1970s. However, as situations of “perfect competition” are not likely to be met in any society, Edgeworth had argued that the only way of resolving this indeterminacy of contract would be to appeal to the utilitarian principle of maximizing the sum of the utilities of traders over the range of final settlements. Incidentally, it was in this 1881 book that Edgeworth introduced into economics the generalized utility function, U(x, y, z, …), and drew the first “indifference curve”.
Edgeworth’s seminal work was given lukewarm reviews by W. Stanley Jevons (1881) and Alfred Marshall (1881). Edgeworth attempted to reach out again to economists and others by restating his theory in a series of journal publications (e.g. 1884, 1889, 1891). Marshall appropriated Edgeworth’s result in his own Principles (1890) textbook, but his distortion of the idea led to a brief controversial exchange of notes in the Giornale degli Economisti in 1891. Alas, it all to no avail. Marshall had successfully swept the entire matter under the rug, where it was to stay for much of the next eighty years.
Edgeworth’s interests were changing anyway. From 1883 onwards, Edgeworth began making his monumental contributions to probability theory and statistics. In his 1885 book Metretike, Edgeworth presented the application and interpretation of significance tests for the comparisions of means. In a series of 1892 papers, Edgeworth examined methods of estimating correlation coefficients. Among his many results was “Edgeworth’s Theorem” giving the correlation coefficients of the multi-dimensional normal distribution. For his efforts, he was elected President of Section F of the British Association for the Advancement of Science in 1889 and later served as president of the Royal Statistical Society (1912 to 1914).
In 1888, on the strength of testimonials from friends and luminaries such as Jevons and Marshall, Edgeworth finally attained his first professional appointment, to the Tooke Chair in Economic Sciences and Statistics and King’s College, London. But that was only a stepping stone. In 1891, he was elected Drummond Professor and Fellow of All-Soul’s College in Oxford, a much-craved position he would hold until retirement.
In 1891, he was also appointed the first editor of The Economic Journal, the main organ of the fledgling British Economic Association (what later became the Royal Economic Society). This was a task he performed with remarkable diligence until 1911, when the post was assumed by John Maynard Keynes. Edgeworth returned as joint editor in 1919, when Keynes had gotten too busy with other activities. Edgeworth continued actively in this role until his death in 1926.
His interest in economic theory picked up again around this time. In 1894, he published a survey of international trade theory in a series of articles in the Economic Journal. In it, he pioneered the use of offer curves and community indifference curves to illustrate its main propositions, including the “optimum tariff”. In that same year, he engaged Eugen von Böhm-Bawerk in a brief controversy over the opportunity cost doctrine.
In 1897, he published a lengthy survey of taxation. It was here that he articulated his famous “taxation paradox”, i.e. that taxation of a good may actually result in a decrease in price. His paradox was disbelieved by contemporaries, “a slip of Mr Edgeworth”, as E.R.A. Seligman put it. However, many years later, Harold Hotelling (1932) rigorously proved that Edgeworth had been correct. Edgeworth also set the utilitarian foundations for highly progressive taxation, arguing that the optimal distribution of taxes should be such that “the marginal disutility incurred by each taxpayer should be the same” (Edgeworth, 1897).
It was also in 1897 when Edgeworth produced his Giornale article on monopoly pricing, where he criticized Cournot’s exact solution to the duopoly problem with quantity adjustments as well as Bertrand’s “instantly competitive” result in a duopoly model with price adjustment. Instead, Edgeworth showed how price competition between two firms with capacity constraints and/or rising marginal cost curves resulted in indeterminacy. For a modern statement of the “Bertrand-Edgeworth” duopoly model, see Levitan and Shubik (1972).
As a critic of the marginal productivity theory, Edgeworth’s articles (1904, 1911) helped refine the Neoclassical theory of distribution on a sounder basis. During the First World War, Edgeworth became particularly interested in questions of war finance. His work in this, although highly original, were a bit too theoretical and did not achieve the practical influence he had hoped.
Finally, as editor of the Economic Journal, Edgeworth often took upon himself the role of reviewing new books in economics. He produced a prodigious amount of reviews, some of which have became classics on their own.
Edgeworth’s contributions to economics were stunning in their originality and depth. But he was notoriously poor at expressing his ideas in a way that was understandable to most of his contemporaries. Trained in languages and the classics, he habitually wrote (and spoke!) in long, intricate and erudite sentences, sprinkling them with numerous obscure classical and literary references. He was in the habit of inventing words (e.g. brachistopone = the “curve of minimal work”) without bothering to define them clearly for readers who could not spot the Greek roots.
If his prose was taxing to read, his use of mathematics was even more negligent of his readers’ abilities. Having taught himself mathematics, Edgeworth must have assumed everyone else had done so as well. He did not bother to provide preliminary explanations of the techniques he was using. Without warning, Edgeworth would glide breathlessly back and forth from his impenetrable prose to no less impenetrable mathematical notation and analysis.
A final point about his personality may be worth mentioning. Many have accused Edgeworth of being excessively “deferential” to authority. He certainly had many “heroes” upon whom he heaped high praise, such as Sidgwick, Jevons and Galton. But he was also quick to wrap his words in velvet when handling opponents such as J. S. Nicholson, Charles Bastable, E.R.A. Seligman and Alfred Marshall.
However, this “deferential” aspect of his character may be due to the simple fact that Edgeworth was not a fighter by nature. Perhaps the painful decades of professional insecurity contributed to this fear. Although he was involved in several critical controversies (as was inevitable for such an original thinker), he would usually withdraw at the first sign of resistance or petulance on the part of his intellectual opponent. His exit would usually be accompanied with a shower of flattery in the hope of avoiding any ill-feeling. And many of his opponents were remarkably vicious. Alfred Marshall, for instance, was a notoriously dirty scrapper and was not averse to intimidation in order to win a debate. If Edgeworth “exhalted [Marshall] to Achilles” (as Schumpeter (1954: p.831) described it), it might be partly because he wanted to avoid incurring his wrath.
Nevertheless, at Oxford and the Royal Economic Society, Edgeworth was largely regarded as “Marshall’s man” and, indeed, he often solicited Marshall’s opinion on many of his decisions. Whatever his motivations, it is true Edgeworth’s professional activities contributed directly to the ascendancy of the Marshallian Neoclassical hegemony and the decline of alternative approaches in Britain around the turn of the century. He blocked Oxford appointments to “undesirable” heterodox scholars such as John A. Hobson. For the Economic Journal, Edgeworth seemed to adopt the editorial policy of rejecting papers which strayed from Marshallian Neoclassicism in their analytical approach or threatened to strike up debates on method that might be uncomfortable to the Marshallian orthodoxy. The work of Lausanne School economists, like Barone, were routinely rejected, as were those of the English Historical school. In his own work and book reviews, Edgeworth defended the Marshallian position against the more radical Neoclassicals of the day.
Edgeworth himself never established a following and his work had little impact in Britain, with the possible exceptions of Arthur Bowley and W.E. Johnson. Across the water, Edgeworth’s work was respected by Irving Fisher, Knut Wicksell and Vilfredo Pareto, but most of his leads were not followed.
However, as the 20th Century progressed, Edgeworth’s stock grew as Marshall’s faded. In the 1930s, some of his contributions were picked up by Paretians such as Harold Hotelling, John Hicks and Abba Lerner. The 1960s and 1970s were characterized by the flowering of an “Edgeworthian” school, led by Martin Shubik, Herbert Scarf, Gérard Debreu, Robert Aumann, Werner Hildenbrand and other mathematical economists
0017

TOTAL FACTOR PRODUCTIVITY (TFP) DAN PERTUMBUHAN EKONOMI JAWA TENGAH (2001-2005)

•April 28, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar

teddy-plan1

FX Sugiyanto dan Alfa Farah

Laboratorium Studi Kebijakan Ekonomi FE UNDIP

Kinerja perekonomian Jawa Tengah selama periode 2001-2005 relatif baik, antara lain ditunjukkan oleh tren angka pertumbuhan ekonomi yang cenderung meningkat. Selama periode tersebut pertumbuhan tertinggi dicapai pada tahun 2003 yaitu 5,13 persen, lebih tinggi dari angka pertumbuhan ekonomo nasional. Angka pertumbuhan terendah adalah 3,55 persen pada tahun 2002. Sedangkan pertumbuhan rata-rata adalah 4,3 persen

Gambar 1

Pertumbuhan Ekonomi Jawa Tengah (2001 – 2005)

Sumber : PDRB Jawa Tengah Beberapa Edisi, diolah

Pertumbuhan ekonomi tersebut diorong oleh kinerja sektor penyumbang utama PDRB yaitu sektor industri, sektor perdagangan dan sektor pertanian. Dari sisi permintaan (demand side) pertumbuhan ini bisa dijelaskan oleh pertumbuhan konsumsi, investasi, pengeluaran pemerintah dan ekspor. Dari sisi penawaran (supply side) pertumbuhan ini bisa dijelaskan dari share atau peranan input seperti tenaga, modal dan faktor lainnya terhadap pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan. Dalam tujuh tahun terakhir, pengeluaran konsumsi, masih tetap yang terbesar dan cenderung meningkat. Sementara peranan modal relatif masih kecil, walaupun juga meningkat. Hal demikian selain mengindikasikan, peran modal yang masih relatif kecil, dan tujuan pengeluaran terutama untuk konsumsi, adalah juga merupakan indikasi produktivitas tenaga kerja yang relatif besar dalam pertumbuhan ekonomi.

Tabel 1

KOMPOSISI PDRB MENURUT PENGGUNAAN (Persen)

Share thd PDRB

2000

2001

2002

2003

2004

2005

2006

Share PMTB to PDRB

16.95

14.48

14.50

14.83

16.00

16.74

17.76

Share Cons RT to PDRB

63.56

64.07

63.91

64.45

64.77

65.31

64.32

Share Gov Exp to PDRB

7.95

9.76

9.15

10.01

10.24

11.32

13.73

Sumber: Badan Pusat Statistik Jateng (diolah)

Peran Total Factor Productivity

Dalam teori pertumbuhan ekonomi klasik yang dikembangkan oleh Solow, faktor input tenaga kerja dan modal adalah determinan pertumbuhan ekonomi suatu negara. Di luar tenaga kerja dan modal, ada faktor yang sering disebut dengan total factor productivity (TFP) yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi. Dengan kata lain total TFP menjelaskan peranan faktor lain diluar faktor tenaga kerja dan modal. Secara matematis diformulasikan : , dimana A adalah tingakt teknologi, K adalah modal dan L adalah tenaga kerja

Di balik konsep TFP ini, sebenarnya yang mau diketahui adalah pengaruh technological progress (perkembangan teknologi) seperti pengusaan teknologi produksi, tingkat pendidikan dan keahlian tenaga kerja, kemampuan penguasaan teknologi dan lain sebagainya terhadap pertumbuhan ekonomi. Secara empiris jelas tidak mudah untuk mengetahui pengaruh dan peran teknologi ini karena sifatnya yang embodied kedalam peran modal dan tenaga kerja itu sendiri. Akan tetapi ”pesan” penting berkaitan dengan upaya mendekomposisi peran teknologi dalam proses ini sesungguhnya adalah bahwa untuk mengetahui peran ’managerial” dalam setiap proses produksi. Dengan demikian, akan dengan lebih mudah merumuskan kebijakan apa yang harus dirumuskan untuk meningkatkan produktivitas.

Secara matematis peranan teknologi dalam mendorong pertumbuhan ekonomi dapat diformulasikan :- penurunan model bisa dilihat dalam lampiran-

Peranan TPF terhadap Pertumbuhan Ekonomi Jawa Tengah

Peran investasi di Jateng mempunyai trend yang meningkat, dalam tujuh tahun terakhir rata-rata sebesar 15,90 persen. Sementara pertumbuhan modal Jawa Tengah selama periode 2001 -2005 menunjukkan tren meningkat selama periode 2001-2005. Pertumbuhan pada tahun 2004 bahkan mencapi angka 13,47 persen. Rata-rata pertumbuhan dalam 5 tahun adalah 4,41 persen

Sementara itu, pertumbuhan tenaga kerja dalam periode yang sama menunjukkan fluktuasi yang cukup tinggi. Pertumbuhan pada tahun 2001 adalah 3,97 persen, menurun menjadi minus 2,09 persen pada tahun 2002, meningkat kembali menjadi 3,02 persen pada tahun 2003, kembali menurun menjadi -1,75 persen pada tahun 2004 dan terakhir 4,86 persen pada tahun 2005. Secara umum, rata-rata pertumbuhan tenaga kerja dalam 5 tahun relatif rendah yaitu sebesar 1,16 persen.

Gambar 2

Pertumbuhan PMTB 2000 – 2006

Sumber: Badan Pusat Statistik Jateng (diolah)

Gambar 3

Pertumbuhan Angkatan Kerja yg Bekerja 2001-2006

Sumber: Badan Pusat Statistik Jateng (diolah)

Gambar 4

TPF 2000-2006 (Persen)

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, bahwa selain input tenaga kerja dan modal, TFP yang menunjukkan bagaimana input tenaga kerja dan modal digunakan dalam suatu perekonomian juga mempengaruhi tingkat pertumbuhan yang dicapai. Share TPF terhadap pertumbuhan selama periode 2001-2005 cenderung fluktuatif seperti yang terliat dalam gambar 3 dengan rata-rata pertumbuhan TFP 2,23 persen per tahun. Fluktuasi TFP tidak sejalan dengan fluktuasi pertumbuhan ekonomi, tertapi ada kecenderungan yang berbeda arah dengan pertumbuhan lapangan kerja.

Seperti kebanyakan yang terjadi di negara berkembang lainnnya, secara umum sumbangan faktor tenaga kerja terhadap pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah adalah paling tinggi dibandingkan sumbangan dua faktor lainnya. Hal ini bisa dipahami karena struktur industri cenderung masih labour intensive. Selam periode 2001-2005, rata-rata sumbangan pertumbuhan tenaga kerja tehadap pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah adalah sekitar 1,35 persen, rata-rata sumbangan modal 0,73 persen dan , TPF 2,23 persen (Tabel 2).

Tabel 2

GROWTH, SHARE OF CAPITAL, SHARE OF LABOR AND TPF

Tahun

Ec. Growth

Share of Cap to Ec. Gw

Share of Labor to Ec. Gw

Share of TPF

2001

3.59

(1.66)

3.40

1.86

2002

3.55

0.54

(1.79)

4.81

2003

4.98

1.09

2.57

1.32

2004

5.13

2.15

(1.47)

4.44

2005

4.27

1.52

4.04

(1.30)

Rata-rata

4.30

0.73

1.35

2.23

Sumber : PDRB Jawa Tengah Beberapa Edisi, diolah

Secara umum, dari sini kita bisa melihat bahwa TFP memiliki peranan yang cukup tinggi dalam mendorong perekonmian Jawa Tengah. Oleh karena itu, untuk mendukung pertumbuhan ekonomi sustain pada masa mendatang, meningkatkan penguasaan teknologi yang antara lain bisa dilakukan dengan meningkatkan kualifikasi tenaga kerja baik melalui peningkatan pendidikan maupun keahlian (knowledge and skills) menjadi suatu hal yang harus dilakukan.

Gambar 5

Pertumbuhan PDRB, PMTB, AK dan TPF (Persen)

Kesimpulan

  • Pada periode 2000 – 2006, peran tenaga kerja terhadap pertumbuhan ekonomi masih lebih besar dibandingkan dengan peran modal terhadap pertumbuhan ekonomi. Akan tetapi, TPF mempunyai peran yang paling besar. Dengan demikian, apabila ingin meningkatkan pertumbuhan, faktor-faktor yang menentukan TPF menjadi faktor yang paling strategis untuk meningkatkan pertumbuhan tersebut
  • Belum bisa ditunjukkan secara adanya korelasi antara pertumbuhan modal dengan TPF, tetapi pertumbuhan lapangan kerja (angkatan kerja yang bekerja) dengan TPF terjadi korelasi negatif yang cukup besar (-0,93). Hal ini menunjukkan kecenderungan adanya trade-off, petumbuhan lapangan kerja dengan TPF. Karena itu, setiap upaya meningkatkan TPF akan mempunyai implikasi terhadap penurunan tingkat pertumbhan lapangan kerja.
  • Demikian juga sumbagan tenaga kerja terhadap pertumbuhan berkorelasi negatif dengan share TPF terhadap pertumbuhan, sementara sumbangan modal terhadap pertumbuhan berkorelasi negatif terhdap TPF walaupun tidak cukup kuat. Hal ini menunjukkan bahwa kenaikan peran TPF terhadap pertumbuhan tidak mempunyai kaitan yang kuat terhadap peran modal. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ada indikasi kuat sumber-sumber kenaikan TPF tidak berasal dari luar tenaga kerja dan modal, mis dari kualitas manajemen, teknologi, ketrampilan.

Strategi

  • Berdasarkan temuan tersebut, maka dapat dirumusan strategi ketenagakerjaan di Jateng, namun hal ini tergantung kepada tujuan yang akan dicapai. Formulasi startegi berikut mengasumsikan bahwa tujuan penciptaan lapangan kerja sebagai tujuan kebijakan. Dengan asumsi ini, maka pemerintah tidak perlu berambisi harus meningkatan TPF, karena peningkatan TPF akan cenderung memperlambat pertumbuhan lapangan kerja. Tetapi strategi ini masih bersifat umum, untuk itu strategi ini perlu di break-down, dengan mengaji lebih mendalam hubungan antara TPF dan lapangan kerja tersebut pada berbagai kelompok industri yang mempunyai karakter teknologi produksi yang berbeda-beda. Secara hipotetis, perlu strategi yang berbeda-beda diantara berbagai jenis industri tersebut.
  • Strategi kedua, masih dengan asumsi penciptaan lapangan kerja, tanpa mengorbankan sifat industri; katakanlah yang padat karya, TPF dapat dipacu dengan meningkatkan faktor-faktor di luar modal. Kombinasi kedua strategi dapat diterapkan untuk mencapai tujuan menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan TPF sekaligus.


REFERENSI

Kaloyan Ganev, 2005., “Measuring Total Factor Productivity: Growth Accounting for Bulgaria”, Jurnal of Economic Literature, JEL code: E22, O47

Hajek, Mojmir, 2005., “Economic Growth and Total Factor Productivity in the Czech Repubic from 1992 to 2004”, Centrum Ekonomickych Studii VSEM, Workin Paper CES VSEM No 5

Nivikar Sing and Hung Trieu, 1996., ”Total Factor Productivity Growth in Japan, South Korea, and Taiwan”,

Diego Comin, 2000., “Total Factor Productivity”, NBER, August

Takanobu Nakajima, Koji Nomura, and Toshiyuki Matsuura, 2004., Factor Productivity Growth: Survey Report, Asian Productivity Organization


Lampiran: Penurunan TFP

Fungsi Produksi

, dimana

A adalah level teknologi

K adalah modal

L adalah tenaga kerja

Transformasi ke bentuk ln

Derivasi terhadap t

Karena

Maka

Bisa dituliskan dengan

Dengan asumsi pasar kapital dan tenaga kerja kompetitive, maka:

Jika

dengan

Bisa dituliskan

TFP

Penelitian Kualitatif Prof.Dr. Husaini Usman,M.Pd.,M.T. Purnomo Setiady Akbar,M.Pd.

•April 28, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar

alligator

Penelitian Kualitatif

Prof.Dr. Husaini Usman,M.Pd.,M.T.

Purnomo Setiady Akbar,M.Pd.

Penelitian kualitatif dilakukan dalam situasi yang wajar (natural setting) dan data yang dikumpulkan umumnya bersifat kualitatif.Metode kualitatif lebih berdasarkan pada filasafat fenomologis, yang mengutamakan penghayatan (verstehen).Metode kualitatif berusaha memahami dan menafsirkan makna suatu peristiwa interaksi tingkah laku manusia     dalam situasi tertentu menurut prerspektif peneliti sendiri.

Jenis-jenis penelitian kualitatif antara lain: ethnographic,phenomology,case study,

Ciri-ciri metode kualitatif adalah sebagai berikut:

Ø Sumber data berada dalam situasi yang wajar (natural setting),tidak dimanipulasi oleh angket dan tidak dibuat-buat sebagai kelompok eksperimen.

Ø Laporan sangat deskritif.

Ø Mengutamakan proses dan produk

Ø Peneliti sebagai instrument penelitian (key Instrument)

Ø Menacari makna dipandang dari pikiran dan prasaan responden

Ø Mementingkan data langsung (tangan pertama),karena itu pengumpulan datanya mengutamakan observasi partisipsi, wawancara dan dokumentasi.

Ø Menggunakan triangulasi yaitu memeriksa kebenaran data yang diperoleh kepada pihak lain

Ø Menonjolkan rincian yang kontekstual,yaitu menguraikan sesuatu secara rinci tidak terkotak – kotak

Ø Subjek yang diteliti dianggap berkedudukan sama dengan sipeneliti, peneliti bahkan belajar kepada respondennya

Ø Mengutamkan prespektif emic pendapat responden daripada pendapat sendiri (etic)

Ø Mengadakan verifikasi melalui kasus yang bertentangan

Ø Sampel dipilih secara purposive

Ø Menggunakan audit trail yaitu memeriksa data mentah, analisis dan kessimpulan kepada pihak lain

Ø Partisipasi peneliti tidak mengganggu natural setting

Ø Analisis data dilakukan sejak awal sampai penelitian berakhir

Ø Desain penelitian tampil selama proses penelitian (emergent)

Responden dalam metode kulaitatif berkembang terus (snowball) secara bertujuan (purposive) sampai data yang dikumpulkan dianggap memuaskan.

Alat peelitian dalam metode kuliatatif adalah si peneliti sendiri.Jadi peneliti merupakan key Instrument,.

Teknik pengumpulan data yang sering digunakan adalah observasi partisipasi,wawancara, dan dokumentasi.teknik angket tidak digunakan dalam pengumpulan data.

Langkah – langkah penelitian kualitatif dibagi atas : Orientasi melalui bacaan,wawancara kelapangan,eksplorasi yaitu mengumpulkan data sesuai focus penelitian yang sudah jelas,member chek yaitu memeriksa laporan sementara penelitiannya.Tujuannya agar kebenarannya dapat dicroschek sehingga hasil penelitiannya dapat dipercaya

Studi pendahuluan berguna untuk menjajaki keadaan dilapangan, masalah kiranya yang layak dan diteliti.studi lapangan bersifat anjuran sebelum mengadakan penelitian, masalh pada umumnya sangat umum kemudian mendapatkan focus yang ditujukan

Teori yang digunakan tidak dapat ditentukan sebelumnya secara apriori,karena penelitian kualitatif tidak bertujuan untuk menguji teori atau membuktikan teori melainkan untuk dikembangkan akhirnya menemukan teori baru berdasarkan data yang didapatkan dilapangan,

Populasi tidak ada dalam peneitian ini ,

sampling hanya pilihan secara purposive disesuaikan tujuan penelitiannya, Instrumen utama dalam penelitian ini ialah sipeneliti sendiri, umumnya dengan obeservasi partisipasi.

Analisa data berarti mencoba memahami data secara verstehen,mendapatkan maknanya.analisa dimulai sejak penelitian dilakukan sampai penelitian selesai.

Selesai pradesain dibuat maka perlu diseminarkan untuk mendapatkan umpan balik terdapat hal – hal yang perlu mendapatkan perbaikan

Langkah awal dalam memasuki lapangan ialah meilih lokasi situasi social,yang mengandung unsure tempat,dan kegiatan

Tempat ialah wadah dimana manusia melakukan kegiatan tertentu.

Pelaku ialah semua orang yang terdapat dlam wadah tertentu

Kegiatan ialah aktivitas yang dilakukan orang dalam wadah tertentu,kegiatan yang saling berhubungan disebut peristiwa.

Data –data yang dikumpulkan meliputi tempat, pelaku, kegiatan:

Ø Ruang atau tempat ditinjau dari penampilan fisiknya.

Ø Pelaku yaitu semua orang yang terlibat dalam situsi.

Ø Kegiatan yaitu apa yang dilakukan orang dalam situasi itu.

Ø Objek yaitu benda- bendayang terdapat ditempat itu.

Ø Perbuatan yaitu tindakan – tindakan tertentu.

Ø Kejadian atau peristiwa yaitu serangkaian kegiatan

Ø Waktu yaitu urutan kejadian

Ø Tujuan yaitu sesuatu yang ingin dicapai orang berdasarkan makna   perbuatannya

Ø Perasaan yaitu emosi yang dirasakan dan dinyatakan

Analisa data merupakan kegiatan analisis mengategorikan data untuk mendapatkan pola hubungan,tema,menafsirkan apa yang bermanfaat,serta melaporkannya kepada orang yang lain  yang lebih berminat.

Penelitian Kualitatif dasar-dasar dan aplikasi

Sanapiah Faisa

Penelitian kualitatif berarti metodologi penelitian yang didalamnya mncakup pandangan-pandangan filsafati mengenai disciplined inquiry dan mengenai realitas dari objek yang distudi dalam ilmu- ilmu sosial dan tingkah laku.

Karakteristik penelitian kualitatif:

Ø Pengumpulan data dilakukan dalam latar yang wajaralamiah (natural setting)

Ø Peneliti merupakan instrument pertama dalam mengumpulkan dan meninterprestasikan data

Ø Peneliti kaya dan sarat dengan deskripsi

Ø Peneliti lebih menelaah proses

Ø Peneliti menggunakan analisis induktif

Ø Tingkah laku manusia menjadi hal yang sangat esensial

Ø Peneliti melakukan penelitian dilapangan sendiri

Ø Peneliti menggunakan metode triangulasi

Ø Responden sebagai kolega peneliti

Ø Peneliti sangat mengutamakan prepektif emic

Ø Penelitian kualitatif jarang menganggap hasil temuan sebagai temuan final sebelum hasil temuan tidak tersanggah oleh bukti-bukti yang kuat

Ø Pengambilan saampel secara purposive

Ø Data kuantitatif dan kualitatif sama-sama digunakan

Aliran-aliran teori yang mendasari penelitian kualitatif:

aliran teori Budaya : aliran ini mengisyaratkan bahwa ada sistemmakna sibalik setiap tingkah laku manusia, dan makna tersebut pada diri manusia sebagai pelakunya,karenanya diperlukan penelitian mendalam hingga ke inner behavior,holistic,bertolak dari sudut pandang manusia,dan mengunakan analisis yang lebih induktif sifatnya.

Aliaran Teori Fenomenologi: merupakan aliran yang senantiasa masuk ke dalam dunia konseptual para manusia pelaku yang menjadi subjek penelitiannya,berusaha menghayatinya sedemikian rupa tidak mengetahui makna sesuatu bagi orang-orang yang sedang ditelitinya,mengawalidengan sikap diam,guna dapat menangkap apa sesungguhnya dari yang sedang ditelitinya,dengan menekankanaspek-aspek subjektif dari tingkah laku manusia.

Teori Interaksionisme Simbolik merupakan sebuah teori yang berusaha menjelaskan  tingkah lakumanusia melalui analisis makna

Teori ini bersandar atas tiga buah premi

Ø Manusia berbuat kearah sesuatu atas dasar makna yang melekat pada sesuatu.

Ø Makna tentang sesuatu berkembang dalam kehidupan sehari-hari

Ø Makna-makna Stersebut dipegang dan dijadikan acuan dan diiterprestasikan oleh seseorang dalam berhubungan dengan sesuatu yang dihadapinya.

Alliran Teori Etnomonologi mengemukakan bahwa penelitian bukanlah pekerjaan praktis biasa dalam upaya mendiskripsikan sesuatu yang ingin kita ketahui.Dengan kemampuan mengobservasi,bertanya fan mencatat secara biasa-biasa saja kita sudah dapat mendiskripsikan segala yang berlaku secara konkrit dan spesifik disuatu masyarakat atau budaya.

Pokok masalah penelitian. penelitian kualitatif lebih cendrung bertolak dari pandangan tidak mengetahui tentang apa yang tak diketahuinya,sehinga penelitian kualitatif ditingkat awal biasanya hanya menyatakan focus atau pokok masalah yang kadarnya masih umum

Landasan teori sangat berguna khususnya pada akhir suatu penelitian kualitatif pada saat harus membahas atau mendiskusikan hasil penelitian.

Sampel Penelitian. Sampel tidak dipastikan sebelumnya,hanya sampelawal danakan terus berkembang mengikuti karakteristik elemen-elemen yang ditemukan dilapangan.

Intrumentasi Dalam penelitian kualitatif instrument yang dipergunakan bukanlah alat ukur yang disusun atas dasar defenisi operasional variable-variabel.

Pengumpulan data melalui wawancara,observasi,pengumpulan data dengan mengunakan sumber non manusia (dokumen dan rekaman)

Analisa data Secara umum analisis data dalam penelitian kualitatif bergeraka secara induktif,yaitu  dari data fakta menuju ke tingkat abstraksi yang lebih tinggi.

Analisis data penelitian kualitatif antara lain :

Ø Analisis Domain (domain analysis)

Ø Analisis taksonomis ( taxonomic Analysis)

Ø Analisis Komponensial (Componential Analysis)

Ø Analisis tema cultural (discovery Cultural Analysis)

Ø Analisis komporasi konstan (grounded Theory Research)

Perbedaan dan Persamaan dari Ketiga buku diatas

Persamaan

Ø Penelitian kualitatif muncul karena keidakpuasaan terhadap penelitian kuantitatif,yang mana penelitian kuantitatif memandang kenyataan adalah sesuatu yang tunggal,sebaliknya kualitatif memandangnya sebagai sesuatu yang ganda.

Ø Penelitian kualitatif lebih banyak diminati oleh ilmu-ilmu social.

Ø Penelitian kualitatif lebih berorientasi pada proses.

Ø Perumusan masalah dapat ditentukan kapan saja.Pengumpulan data dilakukan dengan wawancara dan observasi,data yang telah diperoleh langsung diolah.peneliti juga bertindak selaku responden

Perbedaan

Ø Metodologi penelitian social, menganut aliran fenomenologis yang bersifat naturalistic, yang mana peneliti turun tanpa ada fenomena-fenomena,ketika berada dilapangan peneliti merasakan sendiri fenomenanya.

Ø Dasar-dasar penelitian kualitatif, menganut aliran fenomenologis,peneliti terjun ketika ada fenomena-fenomena terjadi.menggunakan pendekatan grounded theory

Ø Penelitian Kualitatif dasar-dasar dan aplikasi, menganut aliran ethnography dimana untuk meneliti tingkah laku peneliti harus mengobservasi dan melacaknya lebih jauh untuk mengetahui makna dibalik tingkah laku,

PERANAN KURIKULUM PAK TRANSFORMATIF PADA TINGKATAN PENDIDIKAN TERHADAP PENINGKTAN KUALITAS PENDIDIKAN

•April 25, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar

Oleh Yowelna Tarumasely /Leasiwalmy-sweet-heart8

Dosen STAKPN/ Mhsw S2 KTP Unnes Semarang

Penyelenggaraan pendidikan menggunakan pendekatan yang sentralistik sehingga sekolah sebagai penyelenggara pendidikan sangat tergantung pada keputusan birokrasi, yang kadang-kadang kebijakan yang dikeluarkan tidak sesuai dengan kondisi sekolah setempat. Dengan demikian, sekolah kehilangan kemandirian, motivasi, dan inisiatif untuk mengembangkan dan memajukan lembaganya termasuk peningkatan mutu pendidikan sebagai salah satu tujuan pendidikan nasional. Saat ini dunia pendidikan kita cenderung terlalu banyak memompa peserta didik dengan pengetahuan tanpa memberikan waktu yang cukup kepada mereka untuk menyerap atau memahami makna dari pengetahuan tadi.
Hal ini mengakibatkan pengetahuan menjadi tidak bermakna (meaningless knowledge) dan tidak dapat menjadi topangan dari suatu skills yang bersifat dinamis. Selain itu, banyak pelajaran yang menjadi hafalan, sampai pelajaran Matematika dihafalkan, Sejarah pun dihafalkan tanpa dipahami, begitu juga Agama, dalam hal ini PAK ( Pendidikan Agama Kristen ) dihafalkan tanpa peresapan dan pemahaman. Kondisi seperti ini bisa menjadi tabir yang menghalangi dunia pendidikan kita dengan perkembangan dan tuntutan dunia kerja yang terus berubah.
Berdasarkan pemikiran tersebut maka sangatlah rasional jika manajemen KBK PAK diterapkan di propinsi Maluku. Hal ini dimaksudkan agar penguasaan dan penyerapan serta pemahaman terhadap PAK oleh para siswa dapat tingkatkan kearah yang lebih baik. Sehingga diharapkan akan terjadi perubahan bukan saja pada kognitif siswa tetapi akan membawa perubahan pada afektif dan psikomotorik siswa.
Ada beberapa hal yang menyebabkan kurang berhasilnya penerapan KBK 2004 khususnya pada Kurikulum PAK SD, SMP, SMA ini. Berikut adalah intisarinya:
1) Kurang siapnya guru. Ini meliputi pengetahuan dan keterampilannya, terutama dalam fungsinya sebagai fasilitator.
2) Kurangnya prasarana dan sarana yang memadai. Terutama tentang alat-alat peraga yang dibutuhkan.
3) Guru kurang paham KBK 2004 karena sosialisasinya yang tidak lancar, tidak merata dan tidak mendalam sehingga banyak guru yang masih bingung inti dari KBK dan bagaimana melaksanakannya.
Pada PAK SD lebih menekankan pada pengenalan terhadap nilai – nilai Kristiani. PAK SMP masih juga menekankan pada pengenalan nilai – nilai Kristiani namun lebih banyak berbicara tentang bagaimana memahami nilai – nilai tersebut. Sedangkan pada PAK SMA, lebih menekankan bagaimana mengimplementantasikan nilai – nilai Kristiani tersebut dalam kehidupan sehari – hari, baik dilingkungan sekolah maupun di masyarakat. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa PAK SD,SMP,SMA memberikan peranan dalam penguatan dan peningkatan akhlak sehingga dapat menopang kualitas pendidikan.
Kurikulum PAK transformatif tingkat SD ; Jika kita mengaju pada karakteristik siswa / anak,maka dapat dikatakan bahwa muatan nya tidak terstruktur dengan baik sesuai dengan karakteristik anak. Sesuai pandapat dari sorang ahli psikologi pendidikan Jerome Bruner : bahwa mestinya isi kurikulum itu dia terstruktur , terstruktur berdasarkan tingkat kesulitan dari materi itu sendiri,tetapi yang terdapat pada kurikulum SD tidak demikian ,muatannya juga masih mengalami pengulangan – pengulangan. Kurikulum PAK Transformatif tingkat SMP ; Muatan kurikulum Pak SMP,belum terstruktur dengan baik,dan masih terjadi pengulangan – pengulangan pada materi – materi tertentu, pendalaman materi masih kurang,disamping itu kurikulum juga menuntut persiapan yang maksial dari para guru,penguasaan materi sangat penting. Kurikulum PAK Transformatif Tingkat SMA ; belum banyak mengalami perubahan, materi yang yang diberikan belum menjawab apa yang dibutuhkan oleh masyarakat. Tidak terstruktur dan tidak memiliki sasaran yang tepat serta penggunaan alat bantu yang kurang memadai masih menjadi kendala utama dalam proses pembelajaran. Sedangkan Kurikulum PAK STAKPN : kurikulum PAK Stakpn mengalami perubahan yang positif misalanya kurikulumnya tidak terstruktur dengan baik,tidak memperhatikan karakteristik peserta didik,kemudian terjadi perubahan pada kurikulum yang baru, muatannya tidak sesuai dengan konteks,teorinya terlalu banyak dibandingkan denan pendalaman, Stakpn belum memilki kurikulum berbasis kompetensi, itu yang akan menjadi tantangan bagi Stakpn, apalagi d engan munculnya kusikulum 2006 kurikulum tingkat satuan pendidikan
Untuk meningkatkan mutu pendidikan yang berorientasi pada model PAK yang bertujuan untuk mencapai tranformasi nilai – nilai Kristiani dalam kehidupan siswa ( kognitif, afektif, psikomotorik ) pada level pendidikan dasar dan menengah serta memberikan ruang yang sama bagi siswa untuk meningkatkan daya kreativitasnya masing –masing sesuai dengan karakteristik, sosial budaya dan potensi yang dimiliki oleh daerah
Kurikulum 94 KBK sangat memajukan dan menghasilkan buah. Kita melihat banyak siswa yang kreatif, berani mengekspresikan gagasannya, sungguh punya kompetensi bicara bahasa Inggris, dan lain-lain. Banyak karya siswa yang diungkapkan baik dalam bentuk alat peraga, karya ilmiah, dan tulisan di majalah. Sekolah-sekolah ini berhasil dengan KBK, karena guru mereka disiapkan dengan baik dan fasilitas tersedia. Secara tradisional, “kurikulum” biasa dimengerti sebagai serangkaian program yang berisi rencana-rencana pelajaran yang telah disusun sedemikian rupa yang dapat dipakai secara langsung oleh guru untuk mengajar.
Guru beranggapan bahwa semua yang telah disusun dalam rencana-rencana pelajaran itu harus diikuti setiap detailnya dengan setepat mungkin. Akibat dari pengertian ini guru menjadi frustrasi karena ketika dipraktekkan, semua hal dalam rencana pelajaran itu tidak dapat diikuti semuanya dengan tepat. Tapi guru merasa rencana pelajaran itulah satu-satunya pedoman utama yang harus diikuti karena pelajaran yang ada di kurikulum itu dibuat oleh para ahli, sehingga pasti sudah baik dan mereka tidak perlu mengubahnya lagi. Guru akhirnya makin lama makin terpancang dengan rencana pelajaran yang telah disusun tsb. dan tidak dapat mengembangkan idenya sendiri sehingga bahan dalam kurikulum itu bukannya menjadi penolong bagi GSM tapi malah menjadi penghalang bagi guru untuk berkembang. Dalam arti kontemporer “kurikulum” diartikan secara lebih luas, karena kurikulum tidak lagi menekankan pada daftar isi materi rencana pelajaran yang memiliki topik-topik yang telah disusun, tapi lebih menekankan kepada pengalaman-pengalaman proses belajar mengajar yang dapat diberikan kepada para murid dalam konteks dimana murid-murid berada.
Dalam konteks pelayanan anak Kristen “kurikulum” dimengerti sebagai program pengajaran lengkap untuk anak-anak yang di dalamnya mencakup daftar subyek/topik pengajaran dalam Alkitab yang telah diintegrasikan dengan pengalaman-pengalaman untuk disesuaikan dengan konteks gereja setempat yang berdasarkan prinsip-prinsip Alkitab dan yang berpusat pada Kristus serta dipimpin oleh Roh Kudus untuk tujuan pertumbuhan rohani murid (anak didik). Dari pengertian di atas, jelas bahwa kurikulum bukanlah program pengajaran yang disusun terpisah dari Alkitab. Pada intinya program pelajaran yang ada di kurikulum adalah rencana pelajaran yang disusun berdasarkan topik-topik yang menunjang pertumbuhan rohani sesuai yang diajarkan Alkitab.

Daftar Pustaka

Prof. Dr. H. Soedijarto, MA “ Kurikulum, Sistem Evaluasi, dan Tenaga Pendidikan sebagai Unsur Strategis dalam Penyelenggaraan Sistem Pengajaran Nasional ” Artikel 2004 , internet 089 – 107
Muhammad Yaumi. (Mahasiswa program Master/S2 di University of Northern Iowa “ KBK antara Harapan dan Kenyataan ” Artikel 2004, Jurnal Pendidikan UNESA
Eko Supriyanto “Ketika KBK Mengalami Ketimpangan” , Suara Merdeka Senin, 27 Maret 200
6

PANDANGAN KRISTEN TENTANG PANCASILA

•April 25, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar

00711Pengantar
Pancasila lahir dari sebuah tantangan yang perlu dijawab. Ia dilahirkan dari kenyataan ketika bangsa ini menghadapi masalah yang amat mendesak dan menentukan, yaitu negara macam apa yang harus dibangun atau dibentuk supaya tetap bersatu akibat adanya kemajemukan suku, agama, ras dll. Dengan didasarkan pada kemajemukan tersebut bangsa Indonesia rentan terhadap perpecahan.
Kemajemukan bangsa Indonesia bukanlah berarti tidak melahirkan suatu konsep pandangan hidup bangsa, itu terwujud dengan lahirnya Pancasila sebagai falsafah bangsa Indonesia. Dengan kata lain pancasila digunakan sebagai petunjuk hidup, pedoman hidup serta sebagai penujuk arah bagi semua aktifitas hidup masyarakat Indonesia dalam segala bidang.
Pancasila berfungsi sebagai cita-cita yang selalu diusahakan untuk dicapai oleh tiap-tiap manusia Indonesia sehingga diharapkan bisa terwujud. Oleh karena itu, yang mungkin dapat dikemukakan ialah bahwa pelaksanaan pancasila dalam hidup bermasyarakat tidak boleh bertentangan dengan norma agama maupun norma – norma yang telah ada didalam masyarakat.

Indonesia adalah negeri yang penuh dengan kontradiksi. Indonesia adalah negara islam terbesar di dunia, dalam arti mempunyai jumlah penduduk yang beragama islam terbanyak. Di sisi lain Indonesia pernah mempunyai partai komunis yang terkuat setelah Cina dan Rusia, dipihak lain di Indonesia terdapat banyak Gereja.
Namun Pancasila telah menjadi payung bagi kemajemukan bangsa Indonesia. Ia mempunyai daya tarik emosional tersendiri, Ia menjadi ideologi, juga sebagai pandangan hidup. Nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila adalah nilai-nilai yang digali dari budaya bangsa, yang mencerminkan sikap dan tingkah laku bangsa Indonesia.
Dari segi iman Kristen, kita dapat melihat ada hubungan yang cukup erat antara Pancasila dan Iman Kristen. Ini tercermin dari nilai- nilai yang dikandung dari keduanya. Kita percaya bahwa Tuhan yang mengutus agama Kristen ada di Indonesia dalam rangka pelaksanaan panggilan orang-orang percaya di segala tempat dan disepanjang masa untuk menjadi saksiNya.

Pancasila dalam Perpekstif Iman Kristen
Moralitas bagi kehidupan setiap individu ditentukan oleh agama, nilai – nilai budaya setempat juga ditentukan oleh keadaan suatu bangsa, dalam hal ini bangsa Indonesia, dimana Pancasila dengan falsafah dan pandangan hidupnya merupakan bagian yang penting dalam membentuk moralitas dan perilaku masyarakatnya.
Filsafat yang sejati haruslah berdasarkan pada agama, apabila filsafat tidak didasarkan pada agama dan hanya semata-mata berdasarkan akal pikir saja saja, maka filsafat tersebut tidak akan memuat kebenaran secara objektif, karena yang memberikan penerangan dan putusan adalah akal pikir, sedangkan kesanggupan akal pikir terbatas, sehingga filsafat yang berdasarkan pada akal pikir tidak akan sanggup memberi kepuasan bagi manusia.
Dalam Roma 13:1-2, disebutkan bahwa tiap – tiap orang harus tunduk kepada pemerintah yang diatasnya, sebab tidak ada pemerintah yang tidak berasal dari Allah;dan pemerintah– pemerintah yang ada ditetapkan oleh Allah. Sebab itu barangsiapa yang melawan pemrintah, ia melawan ketetapan Allah dan siapa yang melakukannya akan mendatangkan hukuman atas dirinya.
Umat Kristen kita harus meyakini dan melakukannya dengan penuh tanggungjawab, hal ini bukan berarti kita menyerahkan diri kepada negara tetapi kita menyerahkan diri kepada Iman kita, yang mengajarkan kita untuk menjadi warga negara yang baik. Sebagai warga negara, maka gereja sadar bahwa agama Kristen bukanlah negara tetapi merupakan bagian dari negara, dimana agama Kristen turut untuk menegakkan keadilan dan kebenaran.
Iman Kristen tidak mewajibkan orang-orang Kristen untuk membangun negara Kristen melainkan mengajarkan umatnya untuk bersama – sama dengan masyarakat Indonesia lainnya untuk membangun bangsa ini. Iman Kristen dengan Pancasila tidak dapat di campuradukan. Karena masing – masing mempunyai falsafah tersendiri, namun di dalam Pancasila terkandung nilai – nilai Iman Kristen.
Dalam terang pengakuan dan kepercayaan itulah, kita sebagai umat Kristen berpartisipasi sepenuhnya dalam usaha bangsa dan negara kita untuk melanjutkan pembangunan nasional sebagai pengamalan dari sila-sila Pancasila.
Dengan demikian baik itu nilai-nilai Pancasila yang sangat diyakini kebenarannya, maupun nilai- nilai Kristiani yang menjadi dasar untuk berperilaku dan bertindak dalam penerapannya tergantung pada masing-masing individu, apakah mau melakukannya atau tidak.

Penutup
Pancasila adalah jiwa, pandangan hidup serta falsafah hidup bangsa Indonesia. Sikap mental , tingkah laku bangsa Indonesia mempunyai ciri khas, artinya dapat dibedakan dengan bangsa lain. Ciri inilah yang dimaksudkan dengan kepribadian. Kepribadian bangsa Indonesia adalah Pancasila.
Umat Kristen dalam iman yang diyakininya mempunyai peran yang sangat penting dalam pembentukan moral bangsa karena apa yang dijabarkan oleh Pancasila mengenai nilai-nilai hidup, tercermin dalam Iman Kristen.
Dengan demikian Iman Kristen harus menjadi pedoman bagi warga gereja dalam mengamalkan Pancasila.

Oleh
Yowelna Tarumasely/L, S.pd
Dosen STAKPN Ambon

BERBAGAI PERSPEKTIF TENTANG KORUPSI SERTA PENGGULANGANNYA

•April 20, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar

Masalah korupsi menyangkut berbagai aspek social. Oleh sebab itu diperlukan berbagai displin ilmu untuk menganalisanya. Kenyataan bahwa masalah korupsi dibahas oleh berbagai ilmuwan sosial menunjukkan bahwa memang korupsi ini sudah merupakan masalah sosial, yang perlu diperhatikan secara serius. Masalah korupsi ini lebih banyak dibahas dan diteliti oleh para ahli-ahli politik ( Political economic ) dan sosiologi. Ahli – ahli antropologi agak kurang tertarik pada masalah ini. Namun yang paling mengherankan adalah para ilmuwan ekonomi, walaupun memiliki peralatan analisa yang lengkap untuk melihat masalah korupsi ini, cenderung kurang berminat. Ada latar belakang ilmiah yang menyebabkan mereka kurang tertarik.

Ada beberapa pandangan tentang Masalah korupsi, yang masing – masing memiliki perspektif tersendiri

a. Korupsi sebagai Masalah Sosial – budaya
Almarhum Dr. Mohammad Hatta yang ahli ekonomi pernah mengatakan bahwa korupsi adalah masalah budaya. Pernyataan bung Hatta tersebut dapat diartikan bahwa korupsi di Indonesia tidak mungkin diberantas kalau masyarakat secara keseluruhan tidak bertekad untuk memberantasnya.
Apakah kita dapat mengenali secara lebih konkrit kepercayaan, moralita dan kebiasaan bangsa kita yang tidak memberikan perangsang pada pemberantasan korupsi ? jawabannya memang ada, yaitu sisa – sisa sistem feodal kita. Dalam sistem ini, menerima sesuatu dari rakyat, walaupun untuk itu rakyat sendiri harus berkorban dan menderita, tidaklah merupakan perbuatan tercela dan penerimaan itu jelas tidak dapat dimasukkan sebagai perbuatan korupsi. Sisa – sisa sistem feodal rupanya masih ada praktek – praktek dan tradisi yang dianggap ”wajar ”. Artinya, kebudayaan bangsa Indonesia dewasa ini masih belum berubah ke arah menolak sama sekali moral dan tradisi sistem feodal. Inilah salah satu kesulitan berat yang selalu dihadapi oleh hakim yang bertugas mengadili tindak pidana korupsi. Kalau pengadilan tidak berhasil membuktikan secara hitam diatas putih atau kalau tidak ada saksi – saksi yang dengan menganut sistem nilai baru yang anti feodal, yang benar – benar bersedia untuk membantu memperkuat uduhan korupsi maka niscaya hakim tidak mempunyai alasan kuat untuk menghukum tertuduh.
Kalau kini kita sudah yakin bahwa memang benar masalah korupsi adalah masalah budaya, lalu tindakan apa yang dapat dilakukan untuk mengatasinya ? masalah hukum dapat ditangani dengan hukum, sedangkan masalah budaya tentu saja ditangani dengan tindakan – tindakan dibidang kebudayaan juga. Inilah hal yang tidak mudah. Berbeda kalau masyarakat secara keseluruhan sudah menganut ukuran yang sama dalam hal rasa keadilan, maka usaha pengenalan dan pengendalian korupsi akan jauh lebih mudah.
Di negara kita perubahan dari ” Orde Lama ” ke ” Orde Baru ” kemudian di ikuti dengan masa reformasi, bukannya tanpa pengorbanan yang besar. Barangkali karena masalah korupsi belum berkembang menjadi masalah yang benar – benar menggerogoti kelangsungan hidup bangsa Indonesia, maka penanggulangannya belum perlu dilakukan dengan revolusi. Demikianlah dengan memahami kaitan – kaitan faktor budaya, maka kita bisa mengerti mengapa usaha – usaha pemberantasan korupsi di Indonesia jarang mencapai hasil yang memuaskan.

b. Korupsi Sebagai Masalah Politik
Pada umumnya korupsi dimasukkan orang sebagai masalah politik karena menyangkut penyalahgunaan ( misuse ) kekuasaan publik untuk kepentingan pribadi. Adapun mengapa dalam masyarakat kita, korupsi lebih dilihat sebagai masalah budaya adalah karena dalam sistem nilai budaya Indonesia sukar dicari batas antara kekuasaan publik dan kepentinan pribadi.
Pada tahun 1970 presiden Soeharto, pernah menegaskan tekadnya untuk memimpin langsung secara pribadi perjuangan untuk memberantas korupsi. Sebagai jawaban langsung atas demonstrasi mahasiswa dan kritik pers. Bila ditinjau dari kacamata politk maka dapat disimpulkan bahwa pemerintah akan kuat dan stabil kalau pemerintah jelas jelas memerangi korupsi. Dan sebaliknya wibawanya akan merosot kalau masyarakat mendapat kesan bahwa korupsi dibiarkan merajalela.
Keyakinan pemerintah bahwa korupsi adalah merupakan masalah politik makin lama makin terlihat jelas. Sesudah komisi IV, pemerintah membentuk berbagai panitia untuk mengatur dan mengawasi manajemen Pertamina dan BULOG. Juga Presiden menginstruksikan pendaftaran kekayaan pejabat dan PNS yang harus pensiun pada umur 56 tahun. Semua ini menunjukkan bahwa pemerintah sudah menyadari bahwa pemberantasan korupsi adalah merupakan tugas politik yang penting bagi pemerintah.
Kalau sekarang sudah kita menyakini bahwa masalah korupsi adalah masalah politik. Pertanyaan yang paling relevan bagi para peneliti ilmu politik adalah putusan dan tindakan apa di bidang politik yang dapat mengatasi masalah korupsi ini. Dengan perkataan lain, kebijakan politik apa yang dapat dipakai untuk menjamin terkendalikannya korupsi di Indonesia. Dalam hubungan ini laporan penelitian Dr. Theodore Smith mengatakan bahwa salah satu yang penting dalam mengurangi dan memberantas korupsi adalah dengan mengurangi sentralisasi dalam struktur pemerintahan ( Desentralisasi ). Karena dengan desentralisasi akan lebih mudah dalam pengawasan dan pendeteksian penyalahgunaan wewenang untuk kepentingan pribadi dengan maksud untuk memperkaya diri sendiri ( korupsi ).

c. Korupsi Sebagai Masalah Ekonomi
Dalam artikel yang berjudul ”Civil Service Compensation in Indonesian” . Dr Clive Gray pada pokoknya memberikan garis besar kerangka pemikiran yang dianggap perlu mendasari satu penelitian mengenai aspek ekonomi dari korupsi dan kaitannya dengan efisiensi pelaksanaan tugas – tugas administrasi pemerintahan.
Titik tolak analisa ekonomi ( pasar ) mengenai korupsi tersimpul dalam dua defenisi, yaitu :
 Seorang PNS yang korup menganggap kantornya sebagai satu perusahaan di mana pendapatannya akan diusahakan setinggi mungkin.
 Korupsi berarti pergeseran dari model penetapan harga pemerintah menjadi sebuah model pasar bebas.

Dengan defenisi korupsi demikian, maka sogokan, uang siluman atau pungli tidak lain merupakan ” harga pasar ” yang harus dibayar oleh konsumen yang ingin ”membeli” barang tertentu. Dan barang tertentu yang akan dibeli itu berupa keputusan, ijin atau secara lebih tegas; Tanda tangan. Secara teoritis harga pasar tanda tangan akan naik turun sesuai naik turunnya permintaan dan penawaran, dan setiap kali akan terjadi ” harga keseimbangan ”.
Tidak diragukan lagi bahwa analisa ilmiah yang demikian adalah sangat mengasyikkan dan relatif dibandingkan analisa politik dan kebudayaan. Karena lebih mampu menyakinkan bahwa masalah korupsi perlu kita analisa secara lugas, tanpa emosi, lepas dari pertimbangan moral. Dengan analisa ekonomi mikro sederhana, dengan menggunakan grafik – grafik yang sungguh meyakinkan, ilmu ekonomi mempunyai kemampuan luar biasa untuk membahas masalah sosial yang sensitif sebagai masalah ilmiah yang tidak kompleks. Disinilah letak keunggulan ilmu ekonomi. Ilmu yang sudah mapan dan bermutu tinggi mampu meletakkan standar – standar ilmiah tertentu, sehingga penilaiannya menjadi objektif. Kalau ilmu ekonomi memang sudah benar – benar ampuh, artinya merupakan ilmu yang relevan dan realistis, pastilah ia memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi bahwa saran – saran kebijaksanaannya, kalau dilaksanakan secara baik, dapat memecahkan masalah – masalah yang dihadapi. Kalau sudah sampai tahap demikian, secara jujur ekonom akan mengakui bahwa ilmunya belum mencapai tingkat keampuhan seperti itu. Inilah bukti bahwa ilmu ekonomi belum ampuh, artinya belum mampu menghasilkan obat mujarab untuk mengobati satu jenis penyakit ekonomi yang disebut korupsi.
Tetapi ekonom lain akan berkata bahwa kemungkinan ketidakmampuan kebijaksanaan ekonomi untuk mengobati penyakit korupsi, bukanlah karena ilmu ekonomi belum ampuh, tetapi karena tindak korupsi tidaklah hanya mempunyai aspek ekonomi saja tetapi juga aspek politik, aspek budaya, dan aspek moral. Dengan demikian setiap masalah sosial perlu ditangani dan dianalisa secara trans-disiplin, di mana para spesialis yang menelitinya harus berusaha sungguh – sungguh untuk memperluas cakrawala penglihatannya.

Bagaimana Penanggulangannya
Banyak para ahli yang mencoba merumuskan korupsi, yang jika dilihat dari struktrur bahasa dan cara penyampaiannya yang berbeda, tetapi pada hakekatnya mempunyai makna yang sama. Kartono (1983) memberi batasan korupsi sebagai tingkah laku individu yang menggunakan wewenang dan jabatan guna mengeduk keuntungan pribadi, merugikan kepentingan umum dan negara. Jadi korupsi merupakan gejala salah pakai dan salah urus dari kekuasaan, demi keuntungan pribadi, salah urus terhadap sumber-sumber kekayaan negara dengan menggunakan wewenang dan kekuatankekuatan formal (misalnya denagan alasan hukum dan kekuatan senjata) untuk memperkaya diri sendiri.
Korupsi terjadi disebabkan adanya penyalahgunaan wewenang dan jabatan yang dimiliki oleh pejabat atau pegawai demi kepentingan pribadi dengan mengatasnamakan pribadi atau keluarga, sanak saudara dan teman. Wertheim (dalam Lubis, 1970) menyatakan bahwa seorang pejabat dikatakan melakukan tindakan korupsi bila ia menerima hadiah dari seseorang yang bertujuan mempengaruhinya agar ia mengambil keputusan yang menguntungkan kepentingan si pemberi hadiah. Kadang-kadang orang yang menawarkan hadiah dalam bentuk balas jasa juga termasuk dalam korupsi.
Kalau berbicara tentang korupsi, seringkali respon dari kebanyakan masyarakat hanya datar – datar saja, bahkan ada yang menganggap biasa, lain halnya kalau kita berbicara tentang seorang pencopet atau maling ayam yang tertangkap, maka hujatan dan sumpah serapah terhadap pencopet dan maling sial tersebut akan berhamburan. Mengapa hal tersebut dapat terjadi ? Karena sebagian besar dari masyarakat kita tidak menyadari dan tidak pernah dididik bahwa sebenarnya uang yang dicuri oleh para koruptor tersebut adalah miliknya juga, dan ada haknya didalam yang hilang akibat perbuatan korupsi dari oknum tersebut. Ketika seseorang dari lingkungan kita yang mencoba untuk memberikan pengertian akan bahaya korupsi, seringkali malah ditertawakan dan dianggap aneh. Serta dianggap sok suci, sok tahu, dan lebih ironis lagi dicap mau jadi pahlawan kesiangan.
Persoalan korupsi beraneka ragam cara melihatnya, oleh karena itu cara pengkajiannya pun bermacam-macam pula. Korupsi tidak cukup ditinjau dari segi deduktif saja, melainkan perlu ditinaju dari segi induktifnya yaitu mulai melihat masalah praktisnya (practical problems), juga harus dilihat apa yang menyebabkan timbulnya korupsi.
Kartono (1983) menyarankan penanggulangan korupsi sebagai berikut :
1. Adanya kesadaran rakyat untuk ikut memikul tanggung jawab guna melakukan partisipasi politik dan kontrol sosial, dengan bersifat acuh tak acuh.
2. Menanamkan aspirasi nasional yang positif, yaitu mengutamakan kepentingan nasional.
3. para pemimpin dan pejabat memberikan teladan, memberantas dan menindak korupsi.
4. Adanya sanksi dan kekuatan untuk menindak, memberantas dan menghukum tindak korupsi.
5. Reorganisasi dan rasionalisasi dari organisasi pemerintah, melalui penyederhanaan jumlah departemen, beserta jawatan dibawahnya.
6. Adanya sistem penerimaan pegawai yang berdasarkan “achievement” dan bukan berdasarkan sistem “ascription”.
7. Adanya kebutuhan pegawai negeri yang non-politik demi kelancaran administrasi pemerintah.
8. Menciptakan aparatur pemerintah yang jujur.
9. Sistem budget dikelola oleh pejabat-pejabat yang mempunyai tanggung jawab etis tinggi, dibarengi sistem kontrol yang efisien.
10. Herregistrasi (pencatatan ulang) terhadap kekayaan perorangan yang mencolok dengan pengenaan pajak yang tinggi.

Berdasarkan pendapat para ahli diatas, maka dapat disimpulkan bahwa upaya penanggulangan korupsi, ada beberapa hal yang menurut pendapat saya adalah :
1. Kontrol sosial dari masyarakat, yang menyadari bahwa perbuatan korupsi merugikan semua orang, dan korupsi uang negara adalah perbuatan jahat yang direncanakan dan menyengsarakan rakyat. Bahwa koruptor itu berjuta kali lebih jahat dan kejam dari segala perbuatan kriminal lainnya. Dan perbuatan korupsi adalah perbuatan manusia bejat serta tidak bermoral.
2. Sistem hukum yang berlaku, seharusnya dalam pelaksanaan sistem hukum negara kita jangan ada perbedaan perlakuan dalam bentuk apapun dan terhadap siapapun, kalau maling ayam ketangkap masuk tahanan, sang pejabat yang ada bukti awal korupsi juga seharusnya segera dimasukkan dalam tahanan. Pelaku kriminal lainnya hanya boleh dibesuk pada jam dan waktu yang telah ditentukan, sang koruptor harusnya juga diperlakukan sama. Seringkali pihak aparat penegak hukumnya seolah – olah kalah wibawa dengan sang koruptor, jelas ini masalah moral dan mental yang perlu segera dibenahi.
3. Undang – undang korupsi, yang berlaku saat ini, terlampau banyak celah dan kelemahan yang dapat dimanfaatkan oleh koruptor. Berlakukan undang – undang korupsi pembuktian terbalik dengan tambahan bahwa yang dapat dijerat dengan undang – undang ini termasuk keluarga sang pejabat.
4. Perbaikan Sistem pendidikan, mungkin dapat dirancang untuk dimasukkan dalam kurikulum pendidikan mulai setingkat SLTP, yang menanamkan kepada anak didik tentang hak dan kewajiban warga negara atas negaranya, juga menanamkan rasa memiliki negara ini,
5. Menanamkan Perilaku yang baik, lewat kegiatan – kegiatan keagamaan.
6. Tekankan etos kerja, yang jujur.
7. Perlu penayangan wajah koruptor di televisi.
8. Hukuman cambuk didepan umum / mati bagi para koruptor. Dengan hukuman ini akan memberikan dampak psikologis yang sangat besar bagi pelaku korupsi.

Daftar pustaka

Kartono, Kartini. 1983. Pathologi Sosial. Jakarta. Edisi Baru. CV. Rajawali Press.

Lamintang, PAF dan Samosir, Djisman. 1985. Hukum Pidana Indonesia. Bandung. Penerbit Sinar Baru.

Lubis, Mochtar. 1977. Bunga Rampai Etika Pegawai Negeri. Jakarta. Bhratara. Karya Aksara.

Saleh, Wantjik. 1978. Tindak Pidana Korupsi Di Indonesia. Jakarta. Penerbit Ghalia Indonesia.

PENDIDIKAN AGAMA KRISTEN, GLOBALISASI, SERTA PERANAN KELUARGA

•Maret 20, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar

PENDIDIKAN AGAMA KRISTEN, GLOBALISASI, SERTA PERANAN KELUARGA student-read

Isu-isu yang berkaitan dengan pendidikan nasional dan globalisasi mendorong kita untuk melakukan identifikasi dan mencari titik-titik simetris sehingga bisa mempertemukan dua hal yang tampaknya paradoksial, yaitu pendidikan Indonesia yang berimplikasi nasional dan global. Dampak globalisasi memaksa banyak negara meninjau kembali wawasan dan pemahaman mereka terhadap konsep bangsa, tidak saja karena faktor batas-batas territorial geografis, tetapi juga aspek ketahanan kultural serta pilar-pilar utama lainnya yang menopang eksistensi mereka sebagai nation state yang tidak memiliki imunitas absolut terhadap intrusi globalisasi. Globalisasi bisa dianggap sebagai penyebaran dan intensifikasi dari hubungan ekonomi, sosial, dan kultural yang menembus sekat-sekat geografis ruang dan waktu. Dengan demikian, globalisasi hampir melingkupi semua hal; ia berkaitan dengan ekonomi, politik, kemajuanteknologi, informasi, komunikasi, transportasi, dll.
Dalam dunia pendidikan, globalisasi membawa banyak dampak dan efek. Dampak globalisasi terhadap dunia pendidikan paling tidak terlihat dalam 3 perubahan mendasar dalam dunia pendidikan. Pertama, dalam perspektif neo-liberalisme, globalisasi menjadikan pendidikan sebagai komoditas dan komersil. Paradigma dalam dunia komersial adalah usaha mencari pasar baru dan memperluas bentuk-bentuk usaha secara kontinyu. Globalisasi mampu memaksa liberalisasi berbagai sektor yang dulunya non-komersial menjadi komoditas dalam pasar yang baru. Pasar baru bisa muncul, menurut C. Leys (2001) kalau memenuhi 4 kriteria: (1) Rekonfigurasi produk dan layanan sehingga memiliki nilai dan layak dijual; (2) Merayu agar orang mau membelinya: (3) Mengubah perilaku melayani kepentingan bersama menjadi usaha untuk menghasilkan laba bagi pemilik modal sesuai dengan mekanisme pasar; dan (4) Adanya jaminan negara terhadap resiko yang mungkin terjadi terhadap modal.11 Tuntutan pasar ini mendorong perubahan dalam dunia pendidikan. Perubahan tersebut bisa dalam bentuk penyesuaian program studi, kurikulum, manajemen, dll. Komersialisasi pendidikan juga memacu privatisasi lembaga-lembaga pendidikan. Kedua, globalisasi mempengaruhi kontrol pendidikan oleh negara. Sepintas terlihat bahwa pemerintah masih mengontrol sistem pendidikan di suatu negara dengan cara intervensi langsung berupa pembuatan kebijakan dan payung legalitas. Tetapi tuntutan untuk berkompetisi dan tekanan institusi global seperti IMF dan World Bank yang membuat dunia politik dan pembuat kebijakan cenderung market-driven. Ketiga, globalisasi mendorong delokalisasi dan perubahan teknologi dan orientasi pendidikan. Pemanfaataan teknologi baru seperti komputer dan internet telah membawa perubahan yang sangat revolusioner dalam dunia pendidikan yang tradisional. Disamping membantu akselerasi arus pertukaran informasi, teknologi tersebut telah ikut mendorong berjamurnya sistem pendidikan jarak-jauh. Di sini terlihat fenomena delokalisasi, di mana orang-orang belajar dalam suasana yang sangat individual dan menghalanginya untuk berinteraksi dengan tetangga atau orang-orang di sekitarnya.
Meskipun dipandang dari sudut yang berbeda, kita bisa membuat sebuah generalisasi bahwa kata kunci dari globalisasi adalah: kompetisi. Kalau sudah menyangkut kompetisi, maka kita mesti memperhatikan salah satu faktor penentu dalam kompetisi yaitu ketangguhan sumber daya manusia (SDM) yang merupakan output dari pendidikan. Oleh karena itu, relevansi antara pendidikan nasional dengan globalisasi tidak saja dalam aspek dampak tetapi juga dalam segi tantangan. Artinya, globalisasi—sebagai sebuah proses yang tidak bisa diputar mundur dan terus bergulir—menantang dunia pendidikan kita.
Sebelum kita menjawab apakah dunia pendidikan kita siap menghadapi globalisasi, kita perlu bertanya apakah Indonesia sudah siap menghadapi globalisasi. Dalam summit APEC di Bogor tahun 1994, Indonesia dengan berani menerima jadwal AFTA 2003 dan APEC 2010 dengan menyatakan: “Siap tidak siap, suka tidak suka, kita harus ikut globalisasi karena sudah berada di dalamnya”. Banyak pengamat menilai bahwa pada waktu itu Indonesia menyatakan ‘siap’ dalam globalisasi kurang didasarkan pada asumsi yang realistis.
Dalam menilai kesiapan dunia pendidikan Indonesia menghadapi globalisasi ada baiknya kita mengukur posisi Indonesia dengan indikator-indikator—terlepas dari metodologi yang dipakai oleh pembuat survei—yang dianggap cukup relevan, yaitu: tingkat kompetisi Indonesia di dunia global (global competitiveness), indeks persepsi korupsi (corruption perception index), dan indeks pengembangan SDM (human development index). Menurut indikator pertama, dalam tingkat kompetisi global tahun 2002, Indonesia berada pada posisi ke-72 dari 115 negara yang disurvei. Indonesia berada di bawah India yang menempati posisi ke-56, Vietnam pada posisi ke-60, dan Filipina pada posisi ke-66. Meskipun konfigurasi yang dibuat oleh Global Economic Forum ini lebih merupakan kuantifikasi dari aspek ekonomi dan bersifat relatif, tetapi secara umum prestasi tersebut juga merefleksikan kualitas dunia pendidikan kita.
Dari sudut persepsi publik terhadap korupsi tahun 2002, hasil survei yang dilakukan oleh Transparency International dan Universitas Göttingen menempatkan Indonesia pada urutan ke-122. Indonesia berada di bawah India yang menempati posisi ke-83, Filipina pada posisi ke- 92, dan Vietnam pada posisi ke-100. Mengingat sikap dan watak merupakan hasil pembinaan pendidikan, dunia pendidikan kita bisa dianggap ‘liable’ terhadap perilaku korup. Implikasi indikator ini terhadap dunia pendidikan kita secara umum ialah proses pendidikan kita belum mampu—secara signifikan—menghasilkan lulusan yang bersih, jujur dan sesuai dengan iman kristen.
Berbicara masalah pendidikan di Indonesia adalah membahas hal yang sangat luas, dinamis, fluktuatif dan relatif. Oleh karena itu, kita hanya bisa mengatakan bahwa pendidikan di Indonesia ‘gagal’ secara kategoris. Sebenarnya pendidikan Indonesia telah banyak menghasilkan tokoh-tokoh nasional dan output yang brilyan dan kompetitif dari masa ke masa. Kalau digeneralisasi bahwa dunia pendidikan kita sudah gagal, maka Republik ini sudah lama bubar. Kebijakan dan penyelenggaraan pendidikan nasional kita cenderung mengambil pendekatan educational production function yang tidak dilaksanakan secara konsekuen. Artinya, dalam suatu produksi, yang harus diperhatikan tidak saja aspek input, tetapi juga prosesnya. Kita masih kurang memperhatikan dimensi ‘proses’ ini sehingga mutu outputnya menjadi rendah.
Penyelenggaraan pendidikan menggunakan pendekatan yang sentralistik sehingga sekolah sebagai penyelenggara pendidikan sangat tergantung pada keputusan birokrasi, yang kadang-kadang kebijakan yang dikeluarkan tidak sesuai dengan kondisi sekolah setempat. Dengan demikian, sekolah kehilangan kemandirian, motivasi, dan inisiatif untuk mengembangkan dan memajukan lembaganya termasuk peningkatan mutu pendidikan sebagai salah satu tujuan pendidikan nasional. Partisipasi masyarakat dalam mengatasi problem pendidikan ditenggarai masih rendah.
Partisipasi masyarakat pada umumnya selama ini lebih banyak bersifat dukungan dana, tidak pada proses pendidikan seperti pengambilan keputusan, monitoring, evaluasi, dan akuntabilitas. Kebijakan yang diambil oleh Depdiknas dengan penerapan MBS yang antara lain mensyaratkan adanya dewan pendidikan dan komite sekolah bisa dipahami tidak saja sebagai strategi untuk meningkatkan kemandirian sekolah, tetapi juga mendorong agar masyarakat dan orang tua lebih aktif berpartisipasi dan terlibat dalam usaha peningkatan mutu pendidikan.

dsc00728

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.